Sila masuk

Tuesday, November 23, 2010

Larian Jambatan..it was awesome..!! :D


Pertama kali menyertai Larian Antarabangsa Jambatan Pulau Pinang pada pagi Ahad lalu adalah suatu pengalaman yang amat menyeronokkan. Ia telah diadakan pada saban tahun semenjak tahun 1985 sebagai salah satu booster sektor pelancongan yang telah berjaya menarik peserta dari 69 buah negara. Penyertaan kali ini adalah lebih 23 ribu orang lebih meliputi 4 kategori iaitu full marathon (41 km), half marathon (21 km), 10 km dan fun run (10 km).

Penyertaan pertama kali aku kali ini adalah sekadar pada fun run. We run just for fun. :D plus menyedari tiada pengalaman dalam acara marathon ada baiknya bermula dari kategori yang terbawah. Bak kata orang..ukur baju di badan sendiri. Walau fun run...tapi bagi aku dan din...kami target untuk tamatkan larian dalam tempoh satu jam. Alhamdulillah berkat kesungguhan dan tekad walaupun mengalami kepenatan yang amat sangat di atas jambatan, aku berjaya jua menamatkan larian pada 1 jam 2 minit. Din lagi sempoi..55 minit.

InsyaAllah jika ada kesempatan..pada tahun-tahun yang akan, kami berhasrat untuk menyertainya lagi..sekadar utk mencari rekod terbaik buat diri sendiri.

Pengalaman menikmati pemandangan matahari terbit dari atas jambatan Pulau Pinang juga menarik. Namun sayang kamera tidak dibawa bersama ketika berlari memandangkan ia akan menambah beban. Sayang seribu kali sayang.

Suatu yang menarik untuk diambil perhatian ialah lebih kurang 80% peserta adalah berbangsa cina menggambarkan kesedaran mereka terhadap budaya hidup sihat adalah membanggakan berbanding bangsa Melayu dan bangsa-bangsa lain. Sama-sama kita fikirkan.

Tuesday, October 19, 2010

Hisab diri dari persepsi..

Gambar hiasan

"Biarkan apa orang nak cakap..asalkan kita rasa bahagia"
.

Kita biasa terdengar ungkapan sebegitu bila mana seseorang ingin mengabaikan pandangan orang ramai terhadap apa yang akan dilakukannya. Sesekali mungkin ia betul dan pada kali yang lain kemungkinan salah tetap ada kebarangkaliannya. Kerana pandangan orang ramai adalah persepsi. Persepsi adalah garapan didikan, persekitaran dan tabiat. Ia adalah ok pada kelompok A dan tak ok pada kelompok B.

Cuma bagi menilai persepsi mana yang ok dan yang mana tidak ok mungkin boleh dilihat pada kelompok majoriti. Majoriti yang berpendapat dan berpandangan dengan sesuatu pandangan mungkin merekalah yang betul, tepat dan ok.

"Ummatku tidak akan berkumpul di atas suatu kesalahan", satu ungkapan baginda S.A.W. yang boleh digunakan sebagai asas menilai persepsi mana yang tepat dan tidak.(Sumber hadis berkenaan tidak diingati).

Seseorang A yang menghadapi masalah yang sama dengan beberapa orang akan menimbulkan beberapa persepsi dari orang-orang tersebut terhadap si A. Persepsi itu kemungkinan pelbagai. Namun jika seseorang A menghadapi masalah dengan ramai orang pasti skop persepsi itu adalah lebih kecil dan ia mewujudkan satu pandangan sisi terhadap si A tersebut.

Oleh yang demikian, sekiranya kita menghadapi masalah dengan satu dua orang..mungkin kitalah yang betul. Namun jika kita menghadapi masalah dengan ramai orang..pasti dan sudah tentu ada sesuatu yang tak betul pada diri kita.

p/s: Semalam problem dengan seseorang yang menghadapi masalah dengan ramai orang. Soalan..adakah aku ada problem dengan orang lain jugak? insyaAllah tiada..

Hisab diri

Monday, October 4, 2010

Mood..


Beberapa ketika dulu merasa girang ..
Namun kini seperti hilang.

Beberapa ketika dulu merasa berdebar
Namun kini ia sudah beredar

Beberapa ketika dulu merasa keriangan
Namun kini ia berganti keseorangan

Beberapa ketika dulu jua ia adalah ungkapan
Dan kini ia adalah tersemat didakapan menjadi azimat
Dan ia merupakan sebahagian dari perjalanan kepada sebuah harapan.

Wednesday, September 22, 2010

Bakal tenggang moden..


Pagi hari ini..

Seperti biasa ketika sedang bersiap-siap untuk ke office ..siaran Malaysia Hari ini menjadi teman. Sekali sekala..perbincangan mereka menerjah rongga telinga. Saat itu tajuk yang dibualkan ialah Tenggang Moden. Tetamunya ialah Datuk Khairul Anwar seorang pengamal undang-undang mengupas tajuk tersebut dari kaca mata undang-undang.

Suatu yang melekap dan memasuki rongga telinga ialah kata-kata beliau bahawa hubungan anak dan ibu dan bapa pada hari ini adalah berdasarkan material dan wang ringgit. Anak pulang ke kampung halaman hanya sehari dan seketika namun mengumpan jiwa ayah dan bonda dengan pemberian wang ringgit. Walhal ayah dan ibu tidaklah mengharapkan sangat umpanan sebegitu bahkan peruntukan masa yang agak lama adalah teramat memadai. Itu hanya sekelumit..berdozen-dozen lagi kisah ketidakperihatinan sang anak bahkan seumpama tenggang sering kita dengar pada hari ini.


Dua hari lepas..

Ketika sedang membayar pembelian beberapa jenis barangan di satu-satunya kedai runcit yang terdapat di Desa Pinang 2..seorang kanak-kanak dalam lingkungan umur 5-6 tahun meluru dengan membawa sekotak air yang diambil dari peti sejuk kedai sambil bertanyakan harga dengan suara yang tinggi.

"Seringgit lima kupang..ni tak cukup lagi lima kupang", jawab aunty berbangsa India si penjaga kedai.

"Haaaaaahh..daah tu yang mana yang seringgit..????!!", soal budak itu dengan nada kurang ajar. Terkejut aku dengan nada sebegitu dari seorang kanak-kanak.

Aunty tersebut berjalan ke peti sejuk dan mengambil minuman bertin yang berharga seringgit lalu menunjukkan kepada kanak-kanak tersebut.

"Ayaq tinnn..!! mana aku mauuu..!!Ahhhhhh..!! aku nak ayaq kotak..!!!", protes budak tersebut tidak bertempat sambil menampar-nampar pintu peti tersebut. Satu reflection yang tidak wajar tambahan penjaga kedai dan dia bukanlah saling kenal-mengenali.

Aku yang dari tadi asyik memerhati....merenungnya dan memandang aunty tersebut sambil menggeleng-gelengkan kepala sebagai makluman tingkah sebegitu adalah amat tidak wajar dilakukan oleh budak kurang ajar itu. Ikut kemahuan..mahu sahaja budak tu aku jerkah dan tak pasal-pasal tangan yang berkondisi biasa terketaq-ketaq.

Bermain di kotak fikiran..di manakah silapnya didikan anak kecil itu. Apakah di rumahnya, itulah jua contoh teladan ibu dan ayahnya? Sudah pasti karekter itu adalah hasil hadaman minda dan fikirannya semenjak lahir masakan dia boleh bertindak begitu.

Andai ibu dan ayahnya tidak peduli akan kekurangan tersebut dan membiarkan dia membesar dengan karakter itu sudah pasti ia akan mewujudkan lagi seorang tenggang dalam tempoh 10-15 tahun akan datang..sang tenggang moden.

Wednesday, September 8, 2010

Syawal dirai...syariat didakapi..


Aidilfitri 1431 dijangka pada lusa, Jumaat. Keadaan di pejabat lengan kerana kakitangan sudah mula bercuti. Esok apatah lagi, suasana raya sudah "memakan" suasana meriahnya Ramadhan. Hangat Ramadhan sudah suam-suam kuku. Tiada Lagi ghairah berkejar ke masjid. Tiada lagi dalam kepala dengan apa nak berbuka hari ini. Tiada lagi edaran bumbur lambuk. Kebanyakan masjid dan surau sudah tiada lagi majlis berbuka puasa..suram. Promosi bufet Ramadhan juga telah senyap. Masjid yang melimpah ruah juga telah surut. Semuanya kerana Aidilfitri bakal menjelma sehinggakan kemeriahan bazar Ramadhan pun sudah malap dek kerana deretan perniagaan sudah berlompang-lompang. Semalam aku ke bazar Ramadhan Taman Tun Sardon..boleh dikira mereka yang masih berniaga. Sewaktu di Gombak beberapa tahun dahulu, seminggu menjelang raya adalah saat paling sukar mencari makan sahur dan berbuka. Majoriti pengusaha kedai makan sudah balik ke Kelantan atau Selatan Siam. Semuanya kerana Aidilfitri bakal menjelma. Lusa mungkin..

Ramadhan bulan ibadah bakal berlalu..bukan bererti berlalunya tempoh ta`abbudiyah terus memasuki tempoh melalaikan. Aidilfitri yang disyariatkan pada tahun kedua hijrah ini..bukanlah tempoh bersuka ria yang mutlak bahkan ia merupakan keraian yang masih dalam lingkup kawalan syara'. Bererti kita keluar dari tempoh ta`abbudiyyah tetapi akan masuk kembali ke dalamnya. Tetapi bagaimana? Aidilfitri disyariatkan berserta dengan adab-adab keutamaan bagi meneruskan kesinabungan ibadah dalam Ramadhan yang berlalu. Sewajarnya kita merai dan mengutamakan perkara-perkara berikut:


1- Memperbanyakkan takbir (membesarkan Allah)

"dan supaya kamu menyempurnakan tempoh (puasa), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana dikurniakan petunjuk"
al-Baqarah: 185

Asal usul takbir raya adalah ketika Nabi Ibrahim a.s. ingin melaksanakan perintah Allah dengan mengorbankan anaknya Saidina Ismail a.s...tatkala pisau diletakkan dileher..dengan penuh kekuatan baginda bertakbir "Allahu akbar Allahu akbar Allahu akbar..!!", menggambarkan betapa beratnya perintah yang dilaksanakan itu namun kerana kebesaran dan ketinggian Allah..perintah itu dilaksanakan jua, tatkala itu..datang malaikat Jibril dengan membawa gantian menyahut.."Lailahaillallahu huwa Allahu akbar..!!, dan bilamana baginda selesai menyembelih dan mendapati yang disembelihnya itu adalah seekor kibas..baginda melafazkan "Allahu akbar wa lillahil hamd", sebagai mensyukuri atas pemberian gantian itu.

Maka kita pada hari raya, disunatkan bertakbir di mana-mana jua sama ada salam berkumpulan atau seorang diri.

2- Membersihkan diri, memakai pakaian baru dan wangi-wangian.

Disunatkan untuk membersihkan diri dengan memotong kuku, bulu-bulu dan mandi sunat aidilfitri atau aidiladha. Sekalipun bagi kanak-kanak, disunatkan si bapa atau ibu memandikannya. Selain itu, disunatkan juga memakai pakaian baru dan berwangi-wangian.

3- Makan dahulu sebelum pergi solat sunat Aidilfitri

Berbeza dengan Aidiladha, pada pagi Aidilfitri, kaum muslimin dan muslimat disunatkan mengisi perut sebelum pergi menunaikan solat sunat Aidilfitri. Manakala pada pagi Aidiladha disunatkan pergi solat dengan perut kosong sebagai meraikan jamuan ibadah korban. Ia selari dengan tuntutan agar solat sunat Aidilfitri dilewatkan sedikit berbbanding Aidiladha.

4-Menunaikan tuntutan zakat fitrah.

Tempoh terakhir untuk menunaikan tuntutan ini ialah sehingga imam mengangkat takbiratul ihram.

5-Pergi masjid berjalan kaki dengan menggunakan jalan yang jauh dan pulang dengan jalan lebih dekat.

Ia adalah merupakan sunnah Rasul S.A.W. pada setiap kali hari raya. Ini kerana ketika berjalan pergi..baginda S.A.W. suka menggunakan jalan yang jauh bertujuan agar bertemu dengan lebih ramai faqir untuk baginda bersedekah

6- Mengucapkan tahniah

Ucapan tahniah atas kejayaan melaksanakan perintah Allah dengan apa jua perkataan seperti contoh "Moga-moga Allah menerima amalan kita".

7-Keharusan berhibur yang tidak melampaui.

Dari Aisyah r.a., dia telah berkata: "Telah masuk Abu Bakar kepada kami dan di sisiku dua orang hamba dari kalangan Ansar sedang menyanyi", Aisyah berkata lagi: "Mereka berdua bukan penyanyi", maka berkata Abu Bakar r.a.: "Apakah ada bunyi-bunyian syaitan di dalam rumah Rasulullah S.A.W. pada hari raya??", Maka Rasulullah S.A.W. bersabda: "Wahai Abu Bakar, bagi setiap kaum ada hari raya, ini adalah hari raya kami".
(Riwayat al-Bukhari)

Keharusan di sini adalah pada kata kunci kenyataan Aisyah "Mereka berdua bukanlah penyanyi". Berdasarkan kenyataan para ulamak yang dimaksudkan itu ialah dua orang hamba itu bukanlah penyanyi dalam erti kata penyanyi sebenar yang menzahirkan aurat dan perhiasan dan membangkitkan perkara maksiat dan mungkar, mereka sekadar "menyebut nyanyian di mulut" bagi menzahirkan kegembiraan. Oleh yang demikian itulah, Nabi S.A.W. tidak melarang mereka, baginda sekadar memalingkan mukanya dari tingkah mereka berdua sambil menyebut "bagi setiap kaum itu ada perayaan dan ini adalah perayaan kami". Oleh yang demikian, sewajarnyalah kita menyederhanakan hiburan dengan tidak mengutamakannya bahkan memenuhi sambutan dengan kunjung mengunjungi dan ziarah mensiarahi.

Moga kegembiraan Syawal dirai dalam kepatuhan kepada syariat

Tuesday, September 7, 2010

Hari itu hari raya...



Beberapa hari lagi hari lebaran bakal menjelma. Tanpa mengira usia, semuanya girang. Meraikan kemenangan di dunia selepas berjaya menunaikan kewajipan berpuasa.

Menjelang 1 syawal sekitar 20 tahun dahulu..

Meriahnya bermain bunga api di halaman sehingga terbakar lalang. Cepat-cepat adik beradik ambil air untuk dipadamkan api yang sedang terbakar..takut nanti arwah Ustaz Salleh tau. Bunga api sebagai rewards dari mak dibeli dari pekan Khamis Parit Panjang. Mercun tak dibenarkan sama sekali. 10 hari menjelang hari raya..semua ada tugas masing-masing.Tolong mak buat kuih raya. Selepas berbuka masing-masing menyelinap ke dapur menggonggong kuih semut. Bila raya tiba kuih semut tinggal sedikit. Nak kuih siput..masing-masing kena gentel sejak pukul 10 pagi. Menjelang petang baru siap..perit terasa.

10 hari menjelang raya..baju raya diambil dari rumah Cik Pah. Sepesen kaler dan jenis aku dan abang. Seingat aku sehingga habis sekolah rendah..baju raya kami masih sama. Kasut raya juga sama..kadang-kadang dibeli di Pekan Baling..dan kadang-kadang dibeli di pekan sehari Kuala Ketil..tidak pernah menyoal berapa harganya..mahal atau murah yang tahu hanya pilih, nak dan dapat..

10 hari menjelang raya..kad-kad raya makin banyak..ada untuk ayah..ada untuk mak..ada untuk abang dan kak tapi tiada untuk aku kerana aku masih kanak-kanak. Saat itu, girang sekali melihat kad-kad raya yang pelbagai dan gaya kreatif penulisan si penghantar..kad-kad mereka dicuri baca. Kini tinggal 2 hari lagi hari raya..tiada langsung kad raya bertandang.

Beberapa hari menjelang raya.. arwah Paksu pulang dari pekan Khamis membawa bersama daun palas. Dia pandai memilih daun palas yang elok.

Esok hari raya..turut kalut menyibuk di dapur. Menjaga api kayu merebus ketupat. Arwah Cu bertandang..berkongsi modal dan tenaga membuat ketupat. Indahnya akrab kejiranan. Kini Paksu dan Cu tiada lagi.

Esok pagi hari raya..malam mengikut ayah ke Pondok Lanai. Mencari si penerima beras fitrah. Sudah sayup jam 11..namun laungan takbir mengagungkan ilahi masih berkumandang di corong pembesar suara oleh penuntut pondok. Menunggu ayah berbual..lena bertandang. Sedar-sedar sudah di rumah.

Pagi ini pagi raya...bangun dari tidur girang sekali..baju baru..kasut baru..kopek baru. Girang kanak-kanak menanti raya setahun sekali. Dimandikan ayah mandi sunat aidilfitri..diajar niat dan dijirus. Mak didapur masih sibuk menyiapkan mee kuah..hidangan wajib ketika itu pada setiap hari raya.

Berjalan beriringan dengan abang ke masjid..sekali sekali berlari anak tidak sabar melihat kemeriahan orang ramai di sana. Khutbah terlalu lama..hingga tertidur..sedar-sedar orang sudah bangun hendak bersurai. Terpinga-pinga bangun mencari barisan rakan sebaya berbaris. Menanti duit raya dari orang masjid. 20 sen diterima..suka sekali.



Berkumpulan menjelajah kampung..sehujung rumah Pakcik Awang hingga sampai keluar rumah Haji Rasyid..ke bawah rumah Paklong 'Id hingga ke atas rumah Kak Milah memungut kemestian pemberian setiap kali raya. Kumpulan lain memberitahu rumah arwah Pakcik Ali bagi 5 kupang..bila sampai yang dapat hanya 2 kupang. Mendengus hati "kedekut betul dia ni ..dah la kaya". Ada yang bagi sekupang ada yang bagi 2 kupang. 5 kupang jarang sekali apatah lagi seringgit..5 ringgit jauh sekali.

Baju menjerut peluh..matahari terpacak namun tenaga masih seperti tidak susut demi kegembiraan duit raya. Menjelang pukul 3 baru pulang ke rumah. Poket memberat dengan syiling-syiling. Kopek baru tidak lagi muat diisi. Dikira..sekitar 40 ringgit..jumlah lazim yang dipungut. Mula berkira-kira apa yang boleh dibeli dengan jumlah itu. Puas teramat sangat.

Namun kini..tiada lagi erti memungut pada hari raya..satu rasa baru menyelinap di setiap inci hati..erti tanggungjawab dan berkongsi. Namun hari itu hari raya pasti menjadi kenangan yang mengundang senyum di kala sendirian.

p/s: Selamat Hari Raya Aidilfitri Maaf Zahir dan Batin. Moga Ramdhan yang bakal berlalu..memadam dosa yang pernah dilakukan. Amin..

Monday, September 6, 2010

Selfish a.k.a. self-interest


Senangnya hati tatkala kelihatan dari jauh satu ruang kosong. Namun apabila didekati ternyata ruangnya tinggal 3/4 sahaja lantaran Toyota Vios Grey itu telah melebihi border line petak parking bersebelahannya. Sakitnya hati bukan kepalang.

Hati membuah tenang memandu di atas jambatan pada malam hari tanpa kesesakan. Kereta dipacu dilorong kanan pada had kelajuan dibenarkan. Hasrat hati untuk sampai ke destinasi pada masa yang dijanjikan. Lamunan dalam pemanduan terganggu oleh sebuah Honda Stream Putih yang sedang 'makan angin' di lorong kanan. Situasi yang terlalu biasa di atas Jambatan Pulau Pinang. "Kalau nak bawak slow..masuk la lorong kiri", getus hati menyinga.

Petang Jumaat yang lalu, jalan menuju ke Jeti Feri sangat sesak. Kesesakan tersebut agak luar biasa jika dibandingkan dengan kebiasaan pada petang-petang Jumaat. Kenderaan kecil dan besar berderet-deret hingga ke pelabuhan kapal mewa, Port Swettenham. Tidak bergerak-gerak. Mujur aku menggunakan kenderaan dua roda, dapatlah menyelit dicelahan deretan kenderaan yang panjang itu. Melewati Stesyen Minyak Shell Port Weld, kelihatan atap merah merentangi 1/4 jalan. Laluan yang dua lorong menjadi satu lorong. Sebuah rumah sembahan memasang atap tambahan sementara bagi meraikan satu keraian. Tanpa atap itu pun, laluan di Port Weld sentiasa memutik geram dek kerana kenderaan-kenderaan diletakkan di bahu jalan sesuka hati.

Itulah realiti kehidupan. Di mana-mana sahaja kita akan mudah dapati manusia yang mementingkan diri sendiri tanpa memikirkan orang lain. Bertindak melakukan sesuatu tanpa mempunyai pertimbangan kewajaran dilaksanakan atau tidak. Kewajaran melaksanakan meliputi apakah ia sesuai..?Menyusahkan orang lain atau tidak..? Mengganggu emosi orang lain atau tidak..? Terlalu sedikit untuk mendapatkan manusia yang memiliki pertimbangan sebegitu. Lumrah, sekiranya sesuatu dilakukan..yang penting ia siap ataupun aku puas.

Indahnya kalau sikap tersebut berada di kedudukan ke-100 dalam diri individu. Harmoni dan damai..pasti individu akan lebih mengutamakan nilai-nilai positif dalam tingkah laku, kelakuan dan tindakan.

Bahagia terasa tatkala melihat anak muda mempelawa seorang tua untuk duduk ditempatnya tatkala lrt atau bas penuh sesak dengan orang ramai. Bahagia juga dirasai tatkala terpandang sebuah kereta dihentikan oleh pemandunya bagi memberi laluan kepada pejalan kaki melintas dan bahagia juga dinikmati tatkala melihat rakan-rakan sekerja mengorbankan wang ringgit bagi membantu rakan yang dalam kesusahan.

Inilah yang dinamakan ithar iaitu satu tindakan mengutamakan orang lain dari diri sendiri.

Sebuah kisah yang diriwayatkan dalam kitab-kitab tafsir ketika para mufassir menafsirkan ayat 9 dari Surah al-Hasyr yang menjadi sebab turunnya ayat tersebut, seorang sahabat dari kalangan ahli suffah ( sahabat muhajirin yang mendiami sekitar Masjid Nabawi) telah datang mengadu kepada baginda S.A.W. bahawa dia dalam keadaan tersangat lapar. Nabi S.A.W. bertanyakan kepada para isteri baginda apa yang mereka miliki dari makanan, namun yang mereka ada hanyalah air untuk diminum. Lantas Nabi S.A.W. bersabda kepada kalangan sahabat baginda: "Sesiapa yang menjadikan lelaki ini tetamu, nescaya Allah akan merahmatinya". Lalu bangun seorang sahabat dari kalangan Ansar (dikatakan ia adalah Thabit bin Qais) menyahut seruan Nabi tersebut. Pulanglah dia bersama tetamu tersebut ke rumahnya, lalu berpesan kepada isterinya: "Ini adalah tetamu Rasulullah, janganlah kamu sembunyikan apa-apa makanan untuknya", maka balas si isteri : " Demi Allah, kita tidak memiliki apa-apa melainkan sekadar cukup untuk anak-anak makan malam", si suami berkata: "Tidurkanlah anak-anak, padamkanlah lampu dan kita berpura-pura suap menyuapi", maka si isteri pun menurut. (Mereka berpura-pura menyuap satu sama lain di dalam samar malam ketika si tetamu sedang makan dan si tetamu menyangka mereka juga sedang makan). Keesokan harinya, selepas menunaikan solat Subuh bersama Rasulullah S.A.W. baginda bersabda: "Allah mengagumi dan merahmati seorang suami dan seorang isteri". Maka turunlah ayat:

"dan orang-orang Ansar yang mendiami negeri Madinah serta beriman sebelum meraka, mengasihi orang-orang yang berhijrah ke negeri mereka (muhajirin), dan tidak ada pula dalam hati mereka perasaan inginkan apa yang telah diberikan kepada orang-orang yang berhijrah itu; dan mereka juga mengutamakan orang-orang yang berhijrah itu lebih daripada diri mereka sendiri, sekalipun mereka dalam keadaan kekurangan dan amat berhajat. Dan (ingatlah), sesiapa yang menjaga serta memelihara dirinya daripada dipengaruhi oleh tabiat bakhilnya, maka merekalah orang-orang yang berjaya"
(Al-Hasyr:9)

Ithar bukan sahaja dalam bentuk wang ringgit, bahkan ia meliputi seluruh aspek kehidupan seperti tindakan dan kelakuan. Seandainya sikap ini diterap dan menjadi teraju jati diri individu, tiada lagi sikap kawan makan kawan atau sifat keakuan atau kekitaan.

Walaubagaimanapun, bagaimana pula dengan situasi orang ramai meletakkan kenderaan di tepi jalan untuk menunaikan solat Jumaat sehingga menyebabkan kesesakan lalu lintas. Apakah situasi ini tidak salah kerana semata-mata Islam adalah agama yang hak ataupun agama rasmi negara Malaysia? Teringat situasi ini amat biasa di hadapan masjid al-Rahman, Universiti Malaya menyebabkan pengguna yang menggunakan exit bangsar dari Federal Highway terpaksa bersesak-sesak dek kerana kenderaan diletakkan berlapis-lapis di atas jalan. Bukannya tidak ada ruang di dalam pagar universiti, cuma disitu adalah lebih mudah dan jaraknya dekat untuk masuk ke masjid.

Memiliki sifat pentingkan diri atau self-interested sekiranya oleh ramai orang dalam satu ketika yang sama menyebabkan situasi tersebut menjadi sangat teruk. Bagi pentadbir institusi atau rumah ibadat yang terletak di tepi jalan utama perlu memikirkan alternatif lain bagi menangani masalah sebegini agar institusi keagamaan tidak dianggap platform yang menyusahkan penganut agama lain. Perkara sama jualah yang terjadi di jalan Port Weld, Pulau Pinang dan diyakini terjadi juga di tempat-tempat lain.

Di jalan Port Weld, disitulah terdapatnya rumah sembahan dan gerai-gerai makanan cina. Situasi menjadi teruk apabila lori-lori ais hanya berhenti di atas jalan untuk menurunkan pesanan ais kiub tanpa mempedulikan deretan kenderaan lain di belakangnya. Pelanggan gerai-gerai makanan juga menunjukkan sikap yang sama. Ironinya, ia berlaku pada setiap hari tanpa terdetikkah bersalah di hati mereka?

Beberapa paparan contoh adalah sebagai peringatan buat kita yang mempunyai akal dan fikiran sebagai menjadi panduan dan pedoman dalam menjalani kehidupan.
p/s: Hidup bukan untuk menyusahkan orang lain.

Friday, September 3, 2010

Bersyukur kita ada segalanya..

Gambar hiasan

"Sreeeehhh srehhh srehhh srehhhh...!!", bunyi yang sudah biasa didengari pada saat dan ketika yang sama. Bunyi yang diselangi dengan seretan kasut itu makin menghampiri bilikku.

Kelihatan susuk tubuh makcik
janitor berbaju kurung kusam dan tudung lusuh sedang asyik menyapu sambil pandangannya terpaku ke bawah, tidak dipanggung menggambarkan ketekunannya menjalankan tugas, perlahan geraknya membayangkan tenaga yang dimilikinya sudah tidak seberapa. Seorang wanita lebih separuh abad yang ku kira seusia ibuku itu baru memulakan tugasnya di jabatanku pada awal Ramadhan ini selepas syarikat pencuci lama tamat tempoh perkhidmatan mereka.

Pintu yang sudah sedia terbuka diketuk...

"Ustaz...ada apa nak sapu dak?", pertanyaan biasa setiap kali pintu bilikku dikuak sekitar jam 8.45 pagi. "Takpalah makcik..tak payah lah hari ini", balasku menyahut pertanyaannya.

"Tiap-tiap hari tarik..sampai tak dak apa nak sapu noo", dia mengiyakan apa yang di dalam hatiku bahawa lantai bilik masih seperti semalam.

"Makcik raya di mana?", aku memulakan sapaan mesra bersifat peribadi.
"Perak..rumah anak makcik,", jawabnya tersenyum.
"Ohh..cuti banyak hari lah kot makcik dah raya di Perak".
"Hari Rabu makcik dah cuti, depa bagi 2 hari",
merujuk kepada pentadbiran syarikatnya.

Diam seketika..dan dia masih menyapu di hadapan bilikku dengan pintu yang terbuka luas. Aku bingkas bangun mendekati dan memerhatinya yang masih tekun.

"Makcik nama apa?,"
satu soalan yang menzahirkan keinginanku untuk mengenali dirinya dengan lebih dekat. Sudah beberapa minggu, itulah kesempatan yang aku ada untuk berkenalan dengannya, kebetulan tiada siapa-siapa di sekitar. Sekadar bertegur sapa di laluan tidak mendekatkan diriku dengan apa yang ada disebalik susuk tubuhnya. Aku ada dengar-dengar dihujung telinga tentang kehidupannya yang serba kekurangan.

"Jamilah", jawabnya dengan lemparan senyuman sambil menghentikan seketika sapuan.
"Dah lama ka makcik keja?".


"Ehh..dah 15 tahun...lama dah makcik keja..dulu dekat CIMB Komtar..la depa hantaq mai sini pulak..makcik jenis tak leh dok umah..kalau dok rumah tak tau nak buat apa",
jawabnya meleret.

"Oooo..lama dah tuh..umoq makcik berapa?", soalku lagi.

"59..".

Tepat sangkaanku wanita ini usianya sudah melebihi setengah abad. Terbayang beberapa individu yang ku kenali seusia begitu yang kehidupan mereka sekarang adalah di rumah, surau, berehat, melakukan kerja-kerja ringan di rumah, sakit-sakit badan dan kadang-kadang melayan kegembiraan anak-anak dan cucu-cucu. Namun wanita ini masih bekerja, membanting tulang seawal jam 8 pagi hingga 4 petang.

"Makcik tak sakit badan ka?", soalan bodoh namun sengaja diajukan bagi mendapatkan butiran sendiri dari mulutnya. Pernah sekali aku melihat dia mengangkat dua plastik sampah yang sarat terisi sehingga berkeriut mukanya. Gigih sekali..segigih dia menunggu bas seawal 6 pagi dan menukar bas lain untuk sampai ke Lebuh Pantai dari Bukit Gedong, Bayan Lepas.

"Memanglah sakit..lengan..bahu..paha..kaki..", sambil menepuk-nepuk anggota badannya itu.. tapi kalau makcik tak keja makcik nak makan apa..anak-anak pun semua perempuan..sorang ja laki..yang laki tu pulak x lah gaji besaq..tapi dia dok bagi jugak lah", semakin panjang perkongsian Makcik Jamilah namun bersyukur kerana anak yang ada masih peduli dengan dirinya walaupun tidak seberapa.

"Makcik ada 6 anak..4 perempuan 2 lelaki..lelaki yang bongsu bagi dekat orang..sebab suami makcik masa tu susah..dia janji dengan orang tanpa pengetahuan makcik..bila anak dah keluar anak tu pejam mata macam tak mau tengok muka makcik..macam dia tau yang makcik nak bagi dia dekat orang..tapi bila dok kat riba orang tu..dia celik luas sangat..",
katanya mengimbau saat-saat tersebut. Agaknya imbauan itu pasti selalu bermain di kotak fikirannya.

"Sampai la dah lama tak jumpa..kalau ada pun umoq dia dah 14..besaq dah..teringattt..."
, perlahan nadanya berkongsi bagi melepaskan sesak yang mungkin telah lama membuku di dada.

"Last makcik jumpa pun masa dia umoq 3 tahun..depa dok di Kuala Lumpo..lepas tu keluarga tu tak bagi makcik pi jumpa dah..depa kata nak bagi dia tumpu pada pelajaran..,tapi makcik habaq jugak lah..bawalah mai sekali sebelum makcik tutup mata", sambungnya berkongsi tanpa dipinta sambil mengakui anak tersebut adalah milik dan hak mereka sepenuhnya.

Hasrat untuk sekadar mengenali bertukar menjadi satu sesi yang menghadiahkanku simpati berganda terhadapnya. Kekurangan bertambah lagi selepas kematian suami 8 tahun lalu. Hidup tanpa keceriaan dan keseronokan.

Kehidupan dijalani dengan serba kekurangan bukan hanya material namun ingatan terhadap anak kandung yang mungkin tidak tertunai merupakan penderitaan dalaman seorang ibu yang melahirkan menginsafkanku betapa ku miliki segala-galanya..ibu..ayah..abang..kakak..adik..saudara mara dan kehidupan. Namun sejauh mana semua itu disyukuri mendorong untuk melakukan satu perhitungan buat diri.

Kehidupannya segala-galanya kurang namun tidak bagi kita.

Makcik Jamilah berlalu meminta diri untuk bergerak ke tempat lain risau kerjanya tidak siap dalam tempoh sepatutnya dengan senyuman yang terbungkam duka dalam riak ketabahan.

Moga Aidilfitri yang bakal menjelma..sedikit sebanyak dapat mengembirakannya.

Saturday, August 28, 2010

Hukum bukan Islam masuk masjid dan fleksibiliti Agama Islam


Pagi yang hening sejurus menunaikan solat Subuh pada pagi cuti umum sempena Nuzul Quran.. Mata yang tidak seperti kebiasaan..segar..tidak meminta bantal sebagai teman, lantas dicapai Sang Toshiba bagi meninjau apa perkembangan negara untuk hari ini. Seperti biasa portal berita online yang paling digemari-Utusan Online- dilayari. Membelek-belek berita utamanya...kejutan dirasai.."Tindakan tegas jemput bukan Islam-JAIS". Dengan penuh minat..paparan laporan itu dihabiskan.

Rupa-rupanya ia berkaitan seorang ahli parliman bukan Islam wanita memasuki sebuah surau di Serdang dan menyampaikan ucapan di ruang solat utama. Dalam pada masa sama, laporan itu juga menyebut beberapa blog yang melaporkan perkara tersebut. Habis semua ku jelajahi. Menariknya pada salah satu blog tersebut ada memetik sebuah ayat al-Quran yang dikatakan sebagai larangan orang bukan Islam memasuki masjid. Sekadar memetik dan penjelasan simple yang teramat kabur, kepuasan untuk diri sendiri demi kefahaman yang sebenar ku dapatkan melalui Maktabah Syamilah yang sedia ada pada Sang Toshiba.

Ayat 28 dari Surah at-Taubah berbunyi:
Wahai orang yang beriman, sesungguhnya orang musyrik itu adalah najis, maka janganlah mereka itu menghampiri Masjidil Haram..

Terdapat beberapa tafsiran apakah yang dimaksudkan oleh Allah sebagai najis. Antaranya ialah kerana

1-mereka tidak pernah melakukan penyucian hadas besar.
2- kekufuran. Kufur disifatkan sebagai antara najis terbesar yang hanya dapat disucikan dengan kalimah tauhid.

Walaubagaimanapun hukum mereka memasuki masjid adalah berbeza sama sekali berbanding muslim yang berhadas besar.Berikut ialah kesimpulan hukum bukan Islam memasuki masjid yang diperolehi dari tafsir ayat tersebut dalam Tafsir Zadul Masir oleh Imam Ibnu Jauzi (seorang ulamak syafie yang muktabar)


1- Ulamak sepakat bahawa individu bukan Islam haram memasuki Masjidil Haram di Mekah.

2-Walaubagaimanapun, para ulamak berbagai-bagai pendapat terhadap individu bukan Islam memasuki masjid selain Masjidil Haram:

a) Ditegah melainkan ada hajat (Imam Malik)
b)Harus (Imam Syafie)
c)Harus bagi mereka masuk Masjidil Haram dan masjid-masjid lain. (Imam Abu Hanifah)

Walaubagaimanapun, pendapat Imam Abu Hanifah adalah tertolak sama sekali kerana bercanggah dengan zahir ayat di atas. Begitu juga, selepas dirujuk pada Tafsir ar-Razi oleh Imam Fakhrurazi (juga merupakan ulamak muktabar dalam mazhab Syafie) menemukan penemuan yang serupa.

Oleh yang demikan, ia memperlihatkan kepada kita betapa ulamak-ulamak silam pun tidak rigid pemikiran mereka dan menunjukkan keanjalan dalam pemahaman hukum tersebut. Berbanding kita khususnya melihat ia suatu perkara yang perlu ditentang habis-habisan
.

Adalah sesuatu yang amat malang, keterbukaan Agama Islam dari disukai oleh bukan Islam di Malaysia terhalang kerana dua faktor: a) Penganut Islam dan b) Pentadbiran Agama. Penganut Islam amat tidak menunjukkan roh Islam yang sebenar dan terbawa-bawa dengan emosi buta. Manakala faktor pentadbiran adalah kerana ia telah ditetapkan oleh pihak atasan sebagaimana apa yang telah berlaku dalam isu penggunaan kalimah Allah dan doa untuk bukan Islam.

Adalah amat penting pentadbiran Agama Islam di Malaysia menzahirkan keanjalan dan fleksibiliti Islam demi kepentingan dakwah dalam melunakkan hati dan jiwa mereka. Janganlah kita bersikap atau mengeluarkan pendapat dengan pendapat atau sikap yang "ala-ala taliban", nescaya Agama Islam pasti dijauhi dan tidak akan dilihat sebagai sebuah agama yang rahmat.

p/s: Wallahua'alam .. ..

Friday, August 20, 2010

Nama Guan Eng ganti Agong????? dan Kenyataan Media YB Abdul Malik Exco Agama Penang





"Guan Eng ganti Agong???", terkejut besar aku tatkala memasuki laman sesawang Utusan Malaysia sejurus selesai menunaikan solat subuh pagi tadi. Sejurus selesai membaca tulisan muka depan utusan tersebut.. "Mustahil ada dasar sebegitu dalam urusan pentadbiran agama Negeri Pulau Pinang", telah hatiku. Sementelah pula hari-hari sebelumnya tiada langsung desir-desir angin berkaitan. Pagi yang tenang sejurus aku tiba di pejabat. Tiada perbualan berkaitan, kemungkinan sudah lali dengan serangan sedemikian. Tidak seperti isu perarakan Maulidur Rasul beberapa bulan yang lepas. Melainkan di Bahagian Dakwah- Bahagian yang bertanggungjawab dalam penyediaan teks khutbah Jumaat- kelihatan beberapa kakitangan berkumpul. Aku berlalu sambil melemparkan senyuman. Bagiku, kenyataan oleh Datuk Seri Ahmad Zahid Hamidi itu adalah merupakan satu kenyataan yang tidak bertanggungjawab yang bertujuan mencetuskan kemarahan orang melayu sementelah isu penggunaaan gambar Sultan Johor oleh pihak tidak bertanggungjawab masih hangat. Walhal, hakikatnya ia bukanlah dasar pentadbiran Agama di Negeri Pulau Pinang dan tidak ada langsung arahan dari CM Guan Eng untuk nama beliau digantikan dengan nama Yang Dipertuan Agong dan ia tidak wujud sama sekali.

Wednesday, July 28, 2010

Kesian blog nie..


"Simpatinya..!!", getus sang hati tatkala tergerak untuk melawat "rumah" sendiri. Bagaikan tidak bertuan..ditinggalkan tanpa diselenggara..rumput rampai meninggi..debu berinci bertebaran ditampar..pohon malar menjalar dinding..papan kering merekah..lantai berlumut..sawang merajai ruang meragut raut muka..tikus mericik bunyi..daunan kering meratai..,
mungkinkah tuannya sudah meninggal..terlantar sakit atau dihalau dari kampung halaman sendiri. Mungkin itulah gerak rasa hati sekiranya melihat sesebuah rumah atau pondok usang. Simpati bukan??

Ke mana tuannya? Apa jadi dengan tuannya? Sakitkah dia? Persoalan yang menerawang ke dalam benak minda.

Blog yang usang pula memuakkan si pengikut yang setia lantas tidak lagi dikunjungi...ditinggal setelah tiada lagi perkongsian menarik diperbaharui.., menyampahkan benak hati si pelawat setia.., lantas sang tuan terfikir rumah yang usang bukan bererti rumah tersebut tiada lagi nilai..,seandainya lalang yang panjang dipotong..,debu berinci dibersihkan.., papan yang merekah diganti kembali..ruang dalam yang dirajai sawang dicuci dan didekorasikan dengan material dan pencahayaan pasti rumah tersebut kembali dinikmati pemberiannya dan kembali dikunjungi..

Itulah perjalanan dan hasrat sang tukang tayar tubeless..insyaAllah..

Wednesday, May 26, 2010

Nikmat kembali dinikmati

Hujung mingguku yang lalu dihabiskan di Hospital Sultanah Bahiyah, Alor Setar. Setelah menjalani rawatan dan pemeriksaan sejak awal tahun ini, abangku (down syndrome) telah dengan jayanya -dengan izin Allah- menjalani pembedahan mata akibat katarak. Perasaan yang bercampur baur sebelum pembedahan dan semasa pembedahan dijalankan, berbaloi dengan kegembiraan dia dapat melihat dengan baik semula. Manakan tidak, kataraknya yang sudah masak memungkinkan bag asal kanta sudah tidak dapat digunakan lagi dan tiada pilihan melainkan kanta tiruan perlu diletakkan di depan pupil menggusarkan kami sekeluarga. Bermakna dia perlu menggunakan ubat mengurangkan tekanan mata seumur hidupnya. Pendek kata, sekalipun dia dapat melihat dengan baik semula matanya sudah tidak lagi normal. Plus pembedahan serentak kedua-dua belah matanya plus lagi dia down syndrome- tidak pandai bercerita tekanan ke ape ke- membuatkan kami gelisah. Hanya doa dan harapan dipanjatkan ke hadrat Tuhan Pencipta Alam.

11.00 am Ahad 23 Mei 2010
Riak-riak gelisah susah kelihatan di wajah setiap orang. Sudah 3 jam Bi di dalam dewan pembedahan. Sedangkan doktor mengatakan pembedahan hanya mengambil masa tidak kurang setengah jam untuk sebelah mata. Gelisah, muka tidak keruan, dada yang berdegup kencang. "Ada apa-apakah yang terjadi" antara permainan nakal sang hati namun diletakkan kebergantungan sepenuhnya kepadaNya.

11.30 am
"Paklang dah siap", kata nurse dengan wajah riang memecahkan keheningan penantian.
"Alhamdulillah", spontan kalimah syukur sejurus menilai wajah riang nurse tanda tiada apa-apa berlaku.

Tidak berapa lama kemudia Bi dibawa keluar dengan matanya dibandagekan. Kedengaran dia mengeluh dan merintih-rintih kerana pening akibat kesan bius. "Bius habis, oklah nanti", kata nurse tersebut.

Selepas 5 jam..

Dia masih merintih-rintih dan menjerit memanggil doktor minta dibukakan bandage mata tersebut. Puas dinasihati belum masa untuk dibukakan namun semua nasihat dan kata-kata tidak dipakai. Mungkin dia tidak selesa atau gelabah kerana matanya kelam. Tersangatlah penat menangani situasi genting tersebut. Tidak berapa lama kemudian, dia diminta untuk dibawa menemui doktor di Wad 6. Sejurus bandage mata dibuka, bagaikan keajaiban dia dapat mengenal pasti siapa yang di hadapannya. Sebak. Baju yang dipakai dan tangannya dibelek-belek. Satu anugerah Tuhan yang amat bernilai kini dapat dinikmati semula.

Petang tersebut, kami menerima ramai pelawat dari kalangan keluarga kak iparku. Keriangan jelas terbayang pada riak wajah kami terutama ibuku yang semenjak setahun kebelakangan ini menguruskan segala-gala keperluan Bi. Syukur atas keluasan ilmumu wahai Tuhan.

Juga setinggi-tinggi penghargaan kepada Dr. Hamzah (pakar bedah) dan semua nurse di Wad 7B Bunga Raya, Hospital Sultanah Bahiyah, Alor Setar. Moga jasa kalian dikira oleh Allah sebagai amal kebajikan untuk ditebus pada hari kebangkitan nanti

Risau-risau pun terlena jugak



Berakhir sudah satu penantian.

Tengah mogok..semua orang tak mau tolong buka bandage mata.. =p



Lepas dah buka..terus lena dengan nyenyaknya..hahaha
.

Friday, May 21, 2010

Hidup perlukan sesuatu untuk refresh


Rupa-rupanya sudah lama "rumah" ini tidak dikemaskan..bersawang..berhabuk..berbau hapak..Adakalanya blog yang tidak diupdate bagaikan rumah hantu maya..tiada langsung keinginan untuk menjengah..kalaupun terjengah..rasa mcm ingin cepat keluar..tiada daya penarik.Kesibukan yang bermula April lalu membuatkan idea-idea segar untuk menulis di sini terbeku seketika.Untuk menulis pada waktu malam..sang otak kepenatan untuk berfikir melainkan idea-idea mengarut dan santai..pada waktu siang sangat setia dengan pen, surat-menyurat, catatan, discussion dan seumpamanya. Kesibukan mengajar betapa masa itu sangat bernilai dan kesibukan jugak mengajar betapa masa yang dilalui sangat terisi.

Semalam..8.30 pagi
Italic "Tettt..tettt..tettt..", handphone buerdering.
"Matudi..tolong check dalam kitab ayah yang hang ambik tentang perkara berkaitan dajal..dekat catatan kulit belakang", pinta abangku.
"Satgi ada soalan kat radio..abang chak tak ingat secara detail..check pastu habaq balik", sambung abang sulungku itu.
"Okay".

Aku terpaksa bergegas pulang ke rumah sekejap untuk mengambil kitab tersebut kerana slot Hiwar Islam di Kedah Fm adalah pada jam 3 petang nanti.

Dibelek-belek kulit ke kulit kitab lama tersebut..dengan tulisan jawi yang sukar dibaca..aku berjumpa dengan hal yang berkaitan dajal yang padaku agak menarik. Tanda-tanda kelahiran dajal. Bermakna tanda-tanda yang menunjukkan dajal sudah lahir. Terdapat 8 tanda iaitu:

1-Bertumpah darah sesama Islam
2-Apabila zina dihalalkan
3-Apabila riba dihalalkan
4-Apabila orang Islam berperang sesama Islam
5-Apabila amil mengambil harta secara paksa
6-Apabila orang Islam tidak mahu/minat belajar agama
7-Apabila orang Islam tidak mahu membuat amal
8-Apabila melambung harga-harga barang

Seakan-akan semua perkara tersebut sudah wujud..cuma yang tidak pasti bilakah dia akan muncul..kerana kemunculannya adalah satu kebenaran sebagaimana telah diceritakan oleh baginda S.A.W. dalam banyak hadis.

Penemuan ini menyebabkan, rumah kosong ini telah dikemaskan dari habuk-habuk dan sawang-sawang.

nota:
Hidup adalah untuk beramal..



Monday, May 3, 2010

Sesat di Kuala Lumpur..dosa dan pahala bercampur


Terngiang-ngiang nyanyian merdu M Nasir di telinga dalamku tatkala berhenti seketika di Jalan Imbi selepas tersesat memilih simpang penangan baru beberapa bulan meninggalkan Kota Besar ini. Hard disk memoriku terasa begitu lambat memproses data untuk mencari jalan keluar. Tidak seperti ketika menghuni kota ini dahulu..hard disk bagaikan berkapasiti 4Gb..sangat pantas menafsir dan mencari jalan tatkala memandu atau escape dari kesesakan lalu lintas.

Terpandang di kiri jalan keletah budak-budak remaja berjalan beriringan, berpimpin tangan dan berpelukan menuju ke jejantas menyeberangi untuk ke Berjaya Times Square. Keinsafan menguasai diri memikirkan keletah budak-budak kota berbanding budak-budak di kampung-kampung. Terlalu advance.

Kegerunan ini jualah menyerang benak fikiranku tatkala mengingatkan kembali statistik peningkatan ketara kelahiran anak luar nikah yang disiarkan akhbar pada Mac lalu. Kemungkinan aku terlalu cepat membuat justikasi namun itulah mukaddimah fenomena yang menidakmustahilkan sesuatu yang amat dahsyat pasti akan berlaku pada masa akan datang.

Secebis catitan dari kehidupan pada hujung minggu yang lalu

Tuesday, April 13, 2010

Kesibukan meragut..dan eustress




Petang ini adalah saat yang paling ditunggu-tunggu. Semenjak 1 minggu yang lalu..petang ini lah yang paling ditunggu-tunggu. Yang dimaksudkan itu ialah saat kelapangan dada selepas selesai melaksanakan satu tugas yang ku andaikan besar. Ya..memberi taklimat pada semua pegawai yang lebih senior dan lebih berpengalaman saat aku ialah seorang pegawai baru yang baru beberapa bulan menjawat jawatan. Kalau bayi baru lahir, leher pun tidak kuat. Lemah dan mengalami kekangan di sana sini dan di situ. Debaran tidak terkata, gelisah menghantui waktu dan resah menguasai segala-galanya.
Namun semakin hampir dengan hari yang ditetapkan, rasa resah dan gelisah beransur-ansur menghilang entah ke mana. Tiba-tiba terpikir.. rupa-rupanya seminggu yang lalu aku mengalami resah dan gelisah yang teramat sangat kerana persiapan pada waktu itu adala zero. Semakin masa menghampiri.. persiapan semakin melengkapi dan alhamdulillah tutur untuk taklimat berjalan dengan lancar dan memuaskan.
Tanpa disedari..selama seminggu beberapa perkara yang menjadi rutin di office telah ku abaikan iaitu

  • melayan halwa telinga dengan Sinar Pagi pada pagi hari dan Hits 40 pada sebelah petang.

  • membaca Tukartiub, MalaysiaKini, Harakahdaily, Utusan Online dan Bharian.

  • mengantuk...tak dan langsung..hehehe.

  • membaca Harian Metro.

Selepas berborak seketika dengan Pn. Su-Kaunselor jabatan- selepas sesi taklimat, rupa-rupanya stress pun ada yang negatif dan positif iaitu eustress dan distress. "Ustaz jenis eustress", ujar beliau.

Bagus jugak kan..sedar di hadapan ada musibah dan berusaha mengatasi musibah dengan tekanan.



Wednesday, April 7, 2010

Hidup hendaklah memberi


Rasulullah S.A.W. bersabda:"Orang-orang yang berkasih sayang..ar-Rahman tabaraka wa taala akan mengasihi mereka, kasihilah apa-apa yang di atas muka bumi nescaya mereka yang di langit akan mengasihi kamu".
(Hadis hasan riwayat Ahmad)
Tiba-tiba hadis ini menarik pandanganku tatkala membelek-belek buku kecil Pilihan Hadis-hadis Mulia oleh Habib Umar bin Muhammad bin Salim pagi tadi sejurus tiba di office. Selalu terdengar ungkapan hadis ini di corong-corong radio.

Manusia begitu lesu dalam melakukan kebaikan. Pilihan melakukan kebaikan sering terbatas dengan beberapa kepentingan peribadi. Kebaikan yang kecil diaanggap tidak penting dan tumpuan lebih kepada kebaikan yang bersifat gempak dan mendapat liputan. Saat itu nilaian emas di sisi Tuhan terus bertukar menjadi abu-abu yang berterbangan.


Kebaikan-kebaikan kecil seperti senyuman, bersapa, tutur yang menyenangkan diabaikan. Kita lebih mengutamakan emosi apa kita hari ini lantas muka mencerminkan segalanya. Kita lebih mengutamakan kedudukan dan jawatan, aku atau engkaukah yang lebih tinggi, lantas budi dalam tutur tidak diambil peduli membekaskan amarah pada yang 'kecil'. Walhal tatkala jasad dikandung tanah, apa-apa lagi tidak berguna melainkan amal dan kebajikan.

Jika adanya musibah di jalanan, pasti terpacul dahulu dari mulut cinakah dia,melayukah dia atau indiakah dia walhal tuntutan untuk membantu tidak langsung dibataskan oleh Baginda Nabi S.A.W. sama ada batasan agama atau bangsa.

Kehidupan orang yang kedekut melakukan kebaikan adalah sempit dan sesak manakala mereka yang pemurah dan baik hati terbayang ombak-ombak kepuasan pada raut wajah mereka.Kerana itulah kita sering melihat kepuasan pada riak wajah orang-orang yang secara sukarela membuka rumah-rumah kebajikan dan mengutip kucing-kucing buangan. Hati mereka dirasakan dipenuhi sesuatu yang sukar ditakrifkan. Yang pasti ia adalah kepuasan.

Makhluk-makhluk dilangit tidak pernah lekang mendoakan mereka sebagai imbalan memperhambakan kehidupan untuk memberi.



Tuesday, March 30, 2010

Menyembunyikan doa


Seringkali kita terdengar dan diperdengarkan..
"Kami doakan awak bahagia hingga ke anak cucu".
"Saya doakan awak dapat dean's list semester nie".

"Awak tolong doakan saya ya..",
pinta A. "Awak jangan risau, saya selalu doakan awak", jawab B.

Kita terbiasa dengan ucapan memujuk sebegitu. Mungkin juga bagi menzahirkan keprihatinan kita di tahap tertinggi dan supaya sahabat tidak kecewa dengan kita. Tidak ada salahnya ungkapan sebegitu kalau dirasakan ia merupakan alternatif yang mengakrabkan hubungan sesama kita secara psikologi namun di sana ada suatu keutamaan yang menautkan keakraban melalui naluri yang dianjurkan oleh baginda Nabi S.A.W..

Sabda Nabi S.A.W :-
"Doa seorang muslim bagi saudaranya dengan cara zahrul ghaib adalah mustajab, di sisinya seorang malaikat yang mewakilinya, tatkala dia mendoakan saudaranya dengan suatu kebaikan, berkatalah malaikat tersebut: "Amin, bagimu juga sepertinya",".
(Riwayat Muslim)

Doa zahrul ghaib ialah mendoakan sesuatu yang baik tanpa pengetahuan orang yang didoakan atau menyembunyikan doa yang baik dari pengetahuan orang yang didoakan. Dalam ertikata mudah, sahabat kita tidak mengetahui bahawa kita sedang, sentiasa atau telah mendoakan untuk kebaikannya. Doa jenis ini merupakan salah satu doa yang mustajab (diperkenan Allah).

Mengetahui tanpa melalui sendiri pengalaman berkaitan kurang memberikan kesan. Mengetahui sesuatu disusuri pengalaman sebenar memberikan kesan yang berbekas.

Sebuah kisah yang diceritakan oleh seorang sahabat. Beberapa tahun dahulu, ketika dia dilemparkan Allah di bumi berkah- Misr-, ditempatkan serumah dengan seorang senior sekolah lama yang sudah 6 tahun di sana. Beliau merupakan seorang yang sangat bersemangat dalam hal agama namun dikurniakan kesederhanaan dalam kebolehan akademik. Diakui, walaupun pakar motivasi sering mengatakan yang membezakan kita hanya usaha, akal adalah sama. Namun hakikat sebenar yang tidak dinafikan akal kurniaan Allah pada setiap individu adalah tidak sama. Keadaan itulah yang menyebabkan kembaranya di bumi berkah berlanjutan agak panjang.

Beliau seorang yang baik hati dan bersifat mendidik. Kecekalan, istiqamah dan kegigihannya mengagumkan namun rezki untuk dia menghabiskan pengajian belum di hujung jalan. Tika itu beliau baru menaiki tahun 4. Mereka tinggal bersama menyebabkan pelbagai perkara dikongsi bersama seperti kekangan kewangan dan harapan menggunung orang tuanya untuk dia cepat menghabiskan pengajian. Perihal-perihal sebegitu amat menyentuh hati sang sahabat dan dititipkan doa tanpa pengetahuannya sedikit pun dengan pernyataan namanya disusuli frasa "berjaya dengan cemerlang pada tahun ini" berkekalan sehingga solat subuh pagi terakhir sebelum keluarnya keputusan peperiksaan akhir.

Dia berjaya memperolehi jayyid dan sofi (tanpa ada suatu subjek pun yang gagal). Pertama kali jayyid dan sofi amat mengejutkannya dan dalam nada yang insaf dia mengakui pasti ada rakan-rakan yang mendoakan keajaiban untuk dirinya.

Walaubagaimanapun, bukanlah menjadi suatu kesalahan meminta orang lain mendoakan kita bahkan amat digalakkan oleh baginda Nabi S.A.W. sebagai tanda rendah diri dan mengakui kelemahan. Namun sebagai orang yang dipinta mendoakan, perlu kita meraikannya dengan tutur yang berlapik agar tidak menzahirkan doa kita untuknya. Sekadar sebagai contoh: "InsyaAllah awak akan berjaya", "InsyaAllah moga Allah permudahkan awak" dan seumpamanya.

Samada berdoa secara zahril ghaib atau tidak ia adalah pilihan bukanlah suatu kewajipan. Satu point terakhir dari kalam Baginda S.A.W. di atas, seandainya kita menitikan doa secara zahril ghaib..dijanjikan oleh Nabi S.A.W. kita juga akan akan memperoleh seumpamanya sebagai satu reward atas suatu keikhlasan.

p/s: Sekadar satu perkongsian pengalaman dan amat pasti dia tidak akan membaca blog ini kerana tiada connection maya dengannya samada fb atau ym atau dengan rakan-rakan terdekatnya yang lain.




Thursday, March 25, 2010

Pelajaran untuk hari ini..


Salah satu contoh yang boleh membuatkan orang bawah feel down

"Terbakar..", terbakar hati kena sound free dengan big bos.

"Huh..kalau yer pun..panggil la masuk bilik..ni free2 kena sound trouble depan-depan orang", merungut hatiku.

"Boleh tahan juga mulut orang tua nie..macam dah tak waras..kalau dikutkan akal bodoh mahu sahaja aku menjawab..nasib baik hormat tu ada lagi..", memberontak hatiku.

"Kalau iya pun aku silap..control la words tu skit..ni intonasi je pun boleh buat orang terbakar", meluap-luap rasa di dada.


Satu refleksi biasa seorang dewasa apabila dimarahi. Bengang..terbakar..angin dan sewaktu dengannya.


Tuntutan bayaran untuk fasilitator Program Pembangunan Keluarga Islam (PPKI) dan Program Pembangunan Sosial (PPS) mempunyai dua version jadual. Aku pun keliru..kesilapannya berpunca di mana. Kebiasaannya ketika tuntutan bayaran diajukan kepada MAINPP pada hujung bulan, jadual yang telah disediakan pada awal bulan lah yang akan dihantar yang telah disemak keabsahannya pada awal bulan juga. Bayaran adalah berdasarkan jadual yang dihantar kepada MAINPP. Bergantung kepada semakan yang telah dilakukan pada awal bulan, letterhead yang ditandatangani aku terus proceed melainkan aku hanya menyemak jumlah tuntutan yang patut dibayar oleh pihak bank. Rupa-rupanya pembantu telah terdelete beberapa columm dalam jadual yang sememangnya telah disemak. Maka bermulalah kekeliruan dan kesalahan.

Sebagai pegawai yang bertangunggjawab aku la yang kena.Sobs3.. :(

Btw..belajar dari kesilapan..perlu check detail detail detail and again and again and again..dan jangan bergantung pada pembantu sepenuhnya. Perlu check lagi walaupun untuk kali kedua dan ketiga.

p/s: Terpikir jugak..kalau jd bos boleh ke kalau marah control emosi and jgn letak andaian yg negatif pada org bawah. Such kind of negative assumption make us down..


Monday, March 22, 2010

Tujuan perkahwinan Nabi S.A.W.

Beberapa minggu lalu kita dikejutkan dengan laporan perkahwinan seorang lelaki berumur dengan seorang kanak-kanak berusia 10 tahun. Mengejutkan bukan?? Seperti dilaporkan, dakwaan lelaki itu tindakan sedemikian adalah untuk menuruti sunnah.
"Kelu, tergamak seseorang mendakwa tindakannya itu adalah sebagai sunnah".
"Persis bagaikan orang 'lapar' sunnah, apakah sunnah-sunnah lain yang jumlahnya ialah ribuan sudah dilakukan kesemuanya".

Sekarang apa yang perlu kita jawab?? Nabi S.A.W. sendiri mengahwini Saidatina Aisyah ketika umurnya baru berusia 10 tahun. Sememangnya terdapat pelbagai cercaan oleh orientalis barat terhadap Baginda S.A.W. seperti gila seks dan gilakan kanak-kanak.

Aku sendiri sememangnya tercari-cari hujah akademik yang patut dijawab terhadap soalan sedemikian walaupun isu itu bukanlah isu baru. Ingat-ingat tapi macam tak ingat. Namun apa yang berlaku di Kelantan itu menggerakkan aku untuk mencari satu hujah akademik yang betul-betul meyakinkan untuk dijawab bila diajukan soalan sedemikian.

Nabi S.A.W. mengahwini 11 orang wanita. Kesemua perkahwinan ini bukanlah atas kehendak atau keinginan peribadi Nabi S.A.W. , namun kesemua perkahwinan ini adalah kerana ia merupakan perintah Allah S.W.T.. Namun apakah rahsia dan hikmah atau tujuan perkahwinan Nabi S.A.W. dengan kesebelas wanita-wanita ini? Secara umumnya, perkahwinan-perkahwinan ini adalah demi kepentingan gerakan dakwah yang dipacu oleh Nabi S.A.W. untuk menegakkan agama Allah S.W.T..

Perlu dijelaskan disini, dalam 11 orang isteri Baginda S.A.W. itu hanya Aisyah seorang yang anak dara. 10 orang yang lain ialah merupakan janda-janda. Bahkan terdapat di kalangan mereka yang sudah monopaus iaitu Ummu Saudah. Secara relatifnya, apakah tujuan mengahwini seorang yang sudah putus haid jika matlamat perkahwinan ialah untuk memenuhi tuntutan batin sedangkan sudah pasti ia tidak akan dipenuhi. Ternyata perkahwinan itu mempunyai sesuatu tujuan yang menjadi perintah Allah S.W.T..

Ummu Saudah isteri Baginda S.A.W. yang kedua selepas Saidatina Khadijah. Perkahwinan yang berlangsung sebelum peristiwa hijrah ini adalah disebabkan kerana Ummu Saudah kehilangan tempat bergantung selepas kematian suaminya. Hidup tanpa suami tersayang dalam lingkaran saudara mara yang masih musyrik menjadi cabaran yang besar bagi Ummu Saudah. Setiap hari ajakan-ajakan agar kembali kepada anutan asal bertandang ke telinganya. Sesudah menjadi pengetahuan Rasulullah S.A.W., baginda menghantar Khaulah binti Hakim untuk melamarnya bagi pihak baginda. Perkahwinan Baginda S.A.W. dengan Ummu Saudah adalah demi menjaga iman dan akidahnya.

Perdebatan hangat oleh orientalis barat adalah mengenai perkahwinan Rasulullah S.A.W. dengan Saidatina Aisyah. Bapanya Saidina Abu Bakar menerima lamaran untuk puterinya itu untuk Rasulullah S.A.W. ketika usianya ialah 6 tahun. Ia adalah sebelum peristiwa hijrah waktu yang sama ketika baginda melamar untuk Ummu Saudah. Namun pernikahan mereka ialah ketika usia Aisyah ialah 9 tahun, ketika peristiwa hijrah sudah berlaku dalam ertikata lain pernikahan tersebut berlaku di Madinah. Persoalannya mengapa Aisyah yang baru berusia 9 tahun?

Dua jawapan yang dititipkan disini dikira menjadi suatu jawapan yang amat menyakinkan insyaAllah.

Pertamanya ialah kerana demi memperkukuh erat hubungan baginda dengan sahabat yang utama yang paling dipercayai iaitu Saidina Abu Bakar. Perlu diingatkan, dalam sesuatu gerakan atau perjuangan kepercayaan ialah suatu asas utama. Abu Bakar merupakan orang yang paling dipercayai baginda. Beliaulah yang menjadi teman saat sukar dan genting penghijrahan dari Mekah ke Madinah. Tiada rahsia antara mereka berdua. Bahkan Abu Bakar jualah yang menggantikan Baginda S.A.W. mengimami solat ketika baginda sakit. Bahkan Abu Bakar jualah yang dilantik meneruskan legasi Rasulullah selepas kewafatan baginda. Semua ini adalah disebabkan keakraban dan saling percaya-mempercayai sesama mereka terutamanya selepas terjalinnya hubungan kekeluargaan antara mereka. Keadaan yang sama juga terjadi bagi Khalifah Islam yang kedua, ketiga dan keempat. Umar mengahwini anaknya Hafsah dengan baginda S.A.W., Saidina Usman mengahwini dua puteri Rasulullah manakala Saidina Ali juga mengahwini puteri Rasulullah S.A.W.

Keduanya, perkahwinan dengan Saidatina Aisyah adalah demi satu legasi keilmuan. Umum mengetahui bahawa Saidatina Aisyah telah mewarisi dari Nabi S.A.W. satu lautan ilmu yang tidak terdapat pada orang lain. Walaupun beliau ialah wanita, sahabat-sahabat lelaki tidak kekok untuk bertanya tentang perihal agama dari beliau sepertimana diriwayatkan dari Abu Musa al-Asy`ari :

"Alangkah rumitnya kami sahabat-sahabat Rasulullah S.A.W. sesuatu perkara, maka kami bertanya Aisyah melainkan kami dapati darinya suatu ilmu".
Dari Masruq beliau berkata:

" Kami bersumpah dengan nama Allah, sesungguhnya kami melihat sahabat-sahabat besar Rasulullah S.A.W. bertanyakan Aisyah tentang faraid".
Saidatina Aisyah meninggal dunia 40 tahun selepas kewafatan Nabi S.A.W.. Usianya yang remaja ketika berkahwin dengan Rasulullah S.A.W. merupakan tempoh umur yang sangat ideal untuk seseorang mempelajari atau merakamkan sesuatu dengan akal yang segar dan kemudianya menjadi penyelesai sesuatu masalah pula selepas kewafatan Rasulullah S.A.W..Sekiranya semua isteri-isteri baginda seusia baginda atau tua dari baginda, sudah pasti legasi keilmuan tidak berlaku dengan sempurna. Tambahan pula terdapat isu-isu "dalam selimut" yang hanya diketahui oleh Aisyah dan isteri-isteri Baginda S.A.W..Beliaulah rujukan para sahabat besar.
Ternyata perkahwinan Baginda S.A.W. mempunyai tujuan tertentu demi khidmat terhadap penegakkan syariat Allah. Amatlah tidak wajar seseorang beralasankan sunnah dengan mengahwini kanak-kanak kerana tiada apa kelebihan dirinya untuk kanak-kanak tersebut mewarisi darinya.
p/s: Antara contoh orang lapar sunnah ialah beralasankan Nabi mengamalkan poligami untuk dia juga berkahwin lagi. Nak amalkan sunnah?? Banyak lagi sunnah-sunnah lain..dah habis amalkan ke?


Wednesday, March 10, 2010

Membudayakan nilai-nilai murni- Gem

Barisan panelis dari kiri: Tan Sri Dato' Mohd Yusuf Hitam, Pak Wan Khair (Usm), Dr Azlinda (Usm), Ustaz Elyas Zakaria (Mainpp) dan Dr. Mohd Ghazali Abdul Ghaib (Presiden Gem)

Dr Azlinda Azman


Semalam aku sempat hadir ke Seminar Kebangsaan Ke-2 yang bertemakan "Kasih Sayang Antara Generasi Membanteras Penganiayaan Sesama Insan" yang dianjur oleh Persatuan Gerontologi Malaysia (GEM) dengan kerjasama JKM dan KPWM yang bertempaty di Hotel Cititel, Penang Road.

Suatu usaha murni yang dilakukan oleh GEM selepas kebelakangan ini masyarakat dihambat dengan pelbagai bentuk penganiayaan generasi tua kepada kanak-kanak. 3 pembentang telah dijemput hadir iaitu Dr. Azlinda Azman dari USm, En. Wan Khair Wan Chik seorang kaunselor dan Ustaz Elyas Zakaria dari MAIPP.

Pembentangan oleh Dr. Azlinda Azman amat menarik perhatianku kerana pembentangannya yang bersifat akademik dan problem solution. Tajuk kertas kerja ialah "Membudayakan nilai-nilai murni dan keutuhan keluarga".

Beberapa point yang ingin dikongsi disini ialah penekanan Dr. Azlinda kepada beberapa perkara

Pertamanya konsep nilai merujuk kepada pegangan individu akan sesuatu perkara mengikut pengalaman, pemahaman dan pemerhatian yang telah dilalui. Ini bermakna (sebagai contoh) individu yang tabiat dirinya ialah menghormati orang tua pasti ia membesar dalam persekitaran yang menitikberatkan sikap hormat-menghormati. Sebaliknya seseorang yang ringan mulutnya menuturkan kata-kata lucah, dalam tempoh tumbesarannya, telinganya selalu dihadapkan dengan ungkapan-ungkapan sedemikian oleh orang sekelilingnya.

Keduanya nilai yang dipegang individu selalunya diwarisi dan ditanam oleh ahli-ahli keluarga dan melalui persekitaran yang mempengaruhi kehidupan individu tersebut.
Ketiganya halatuju, pandangan dan kelakuan individu banyak bergantung kepada pegangan nilai tertentu. Oleh kerana pengaruh nilai yang kuat ini, maka penting individu diterapkan dengan nilai-nilai yang boleh meningkatkan lagi pengalaman yang lebih positif.
Kesimpulan ringkas yang ingin dinukilkan disini untuk membudayakan nilai-nilai murni perlu datang dari keluarga yang cemerlang, keluarga yang cemerlang pula pasti datang dari individu yang cemerlang, individu cemerlang pula dari keluarga cemerlang, keluarga cemerlang pula pulak dari individu cemerlang..hah..!! pi mai pi mai...bagaikan ayam dan telur..yang manakah jadi dulu..????

p/s: Kalau kita seorang yang bertanggungjawab pasti kita akan memecahkan kebuntuan kejadian ayam dan telur dan menjadi seorang revolusioner sekurang-kurangnya demi kebaikan zuriat kita sendiri. Sah ia tidak lagi buntu..ia adalah peranan dan kesedaran individu itu sendiri..!!!
p/s: Masih mencari dan mencari untuk sebuah legasi..
ربنا هب لنا من أزواجنا وذرياتنا قرة أعين واجعلنا للمتقين إماما

Tuesday, March 9, 2010

Jemputan ke Ceramah Mawlid Rasul SAW

Habib Adnan bersama potret datuknya , Habib Ahmad Masyhur bin Toha Al-Haddad

* Habib Ahmad Masyhur Toha al-Haddad (gambar di dalam frame) adalah pendakwah terkenal yang mengislam kan ratusan ribu rakyat benua Afrika ; khususnya negara Tanzania dan sekitarnya... Habib Adnan adalah cucu nya akan hadir bersama di Masjid Bandar Bahru Farlin, Ayer Itam, P.Pinang.... insya Allah

CERAMAH MAWLID RASUL SAW

Oleh : Habib Adnan bin Ali bin Habib Ahmad Mahsyur bin Toha Al-Haddad (dari Jeddah)
Pada : 10 Mac 2010 (Rabu)
Tempat : Masjid Bandar Bahru Farlim, Ayer Itam, Pulau Pinang.

Wednesday, March 3, 2010

Satu nikmat pada suatu malam


Haba panas bermaharajalela menguasai seluruh ruang rumah. Kipas dengan kelajuan di tahap 5 pun tidak mampu mengusirnya. Liat bagaikan melekat dengan ruang-ruang udara yang berkisar. Malam-malam sepanjang Februari di kediaman di sepanjang pesisir pantai Macallum bukan lagi menyamankan bahkan memeritkan. Manaka tidak, seusai matahari berlabuh, haba meneruskan legasi penguasaan matahari. Sehinggakan titisan embun di luaran tidak berpengaruh menempiaskan dingin ke dalam. Malam di Pulau Pinang bagaikan kemarau embun.

Namun semalam..

"Penatnya aku, nasib baiklah baju sudah iron", mengeluh mengenangkan bebanan kerja di pejabat selepas 2 minggu tidak berada di pejabat.

Jam menunjukkan 12.15 malam sejurus aku offlinekan facebook dan ym. Dilanda kepenatan yang amat sangat menyebabkan aku diruntun untuk melabuhkan kelopak mata awal. Aku terus hanyut. Tidur dalam haba ditemani angin dari kipas yang berbahang.

"Sssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssssss...!!!", bunyi bising kedengaran.

Sayup-sayup kedengaran housemate menjerit-jeritkan alhamdulillah berkali-kali.

"Ahhhhhhhhhh..hujan..!!! lebat...!!!", aku terjaga dan bingkas bangun untuk menikmati pandangan hujan menimpa bumi selepas beberapa lama ia kegersangan.

"Alhamdulillah..", terbit kalimat pujian mensyukuri atas nikmat itu selepas beberapa lama tidak menikmatinya.

Hujan merupakan suatu aturan yang telah ditentukan oleh Allah S.W.T. tatkala mengaturkan perjalanan bumi. kadang-kadang ada ribut, ada panas, ada kemarau dan ada hujan. Semuanya ini ialah aturan Allah (sunnatullah) bagi menyempurnakan kehidupan hamba dan makhluk ciptaannya. Bagi sesetengah orang, tempat dan keadaan, kejadian hujan kadang-kadang diingini dan kadang-kadang tidak.

Namun apakah pendirian al-Quran dalam hal ini. Apakah hujan itu dikira sebagai musibah atau nikmat? Jika musibah apa ciri-cirinya? Jika nikmat pula apa ciri-cirinya?

Dalam Bahada Arab, al-mator (dengan kata dasarnya ialah mim to' dan ro') ialah hujan. Terdapat sekitar sedozen tempat dalam al-Quran menggunakaan perkataan dari kata dasar ini.

Antaranya ketika Allah membicarakan perihal balasan bagi kaum Lut:


وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهِمْ مَطَرًا فَانْظُرْ كَيْفَ كَانَ عَاقِبَةُ الْمُجْرِمِيْنَ

Dan kami telah hujankan mereka dengan hujan batu, maka lihatlah bagaimanakah balasan bagi orang-orang yang melakukan dosa.
Al-'Araf ayat 83


Antaralain perihal perkampungan kaum Lut yang ditimpa musibah:

وَأَمْطَرْنَا عَلَيْهَا حِجَارَةً مِنْ سِجِّيْلٍ مَنْضُوْضٍ

Dan Kami telah hujankan ke atas perkampungan itu dengan batu-batu yang berlapis-lapis.
Hud ayat 82

Antara lain perihal kedegilan kaum musyrikin Mekah:

وَإِذْ قَالُوا اللَّهُمَّ إِنْ كَانَ مِنْ هَذَا هُوَا الْحَقُّ مِنْ عِنْدِكَ فَأَمْطِرْ عَلَيْنَا حِجَارَةً مِنَ السَّمَاءِ

أَوِ ائْتِنَا بِعَذَابٍ أَلِيْمٍ

Dan ketika mereka (kaum musyrikin) berkata: Ya Allah sekiranya apa yang dibawa oleh Muhammad ini adalah benar darimu, hujanilah kami dengan batu-batu dari langit atau datangkan kami dengan azab yang pedih.
Al'Anfal ayat 32

Ironinya kesemua sedozen ayan yang menggunakan perkataan mim to' dan ro' itu mengisyaratkan kepada hujan-hujan yang berbentuk seksaan, ancaman dan balasan daripada Allah kepada kaum-kaum terdahulu yang ingkar dan ia bukan ayat yang berbentuk nikmat, berkat dan rahmat.


Dalam merujuk kepada hujan yang bersifat rahmat, Allah S.W.T. menggunakan perkataan air iaitu mim alif dan hamzah ( ماء) yang digabungkan dengan perkataan turun. Seperti dalam firman Allah:

اَلَّذِيْ جَعَلَ لَكُمُ الأًرْضَ فِرَاشًا وَالسَّمَاءَ بِنَاءً وَأَنْزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَأَخْرَجَ بِهِ مِنَ الثَّمَرَاتِ رِزْقًا لَكُمْ

Dia yang menjadikan untuk kamu bumi sebagai hamparan dan langit sebagai binaan dan langit sebagai binaan dan Dia menurunkan air (hujan) dari langit, maka Dia mengeluarkan darinya tumbuh-tumbuhan sebagai rezki untuk kamu.
Al-Baqarah ayat 22


وَهُوَ الَّذِيْ أَنْزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَأَخْرَجْنَا بِهِ نَبَاتَ كُلِّ شَيْئ

Dialah yang telah menurunkan air (hujan) dari langit maka Kami keluarkan tumbuh-tumbuhan yang pelbagai.
Al-An'am ayat 99


إِذْ يُغَشِّيْكُمُ النُّعَاسَ أَمَنَةً مِنْهُ وَيُنَزِّلُ عَلَيْكُمُ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً لِيُطهِّرُكُمْ بِهِ

Ketika Dia menyelubungi kamu dengan mengantuk untuk merehatkan kamu dengan aman dan menurunkan daripada langit air (hujan) agar kamu dapat menyucikan diri dengannya.
Al-Anfal ayat 11

Terdapat puluhan ayat yang kesemuanya menggunakan perkataan air bagi merujuk kepada kejadian hujan tanpa ada satu pun yang menggunakan perkataan hujan itu sendiri bagi merujuk kepada kejadian hujan yang bersifat nikmat, rahmat dan berkat. Ta'bir disebalik hikmah kebijaksanaan Allah itu ialah kerana hujan secara umumnya merujuk kepada kepelbagaian jenis kejadian hujan seperti hujan batu, hujan panas, hujan yang membawa angin ribut dan seumpamanya. Namun penggunaan kalimah menurunkan air dari langit sebagai ta'biran hujan adalah untuk memcerminkan tiadanya andaian lain melainkan hujan yang mengembirakan, menenangkan dan mendamaikan kerana air itu sendiri pada zatnya merupakan suatu yang mendamaikan dan mendinginkan.

Bagiku, turunnya hujan malam semalam selepas beberapa lama diselubungi hawa panas merupakan satu nikmat yang amat berharga yang mana akhirnya ia dapat melampiaskan kedinginan malam ke dalam 1-11-17 Desa Pinang 7, Jelutong.


p/s: Alhamdulillah semalam dapt tidur dengan nyaman sekali :-)



Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...